Musuh Netanyahu dorong pemungutan suara cepat, akhiri 12 tahun pemerintahannya

- 3 Juni 2021, 18:58 WIB
Naftali Bennett, kiri, dan Yair Lapid, kanan, berusaha menggulingkan Benjamin Netanyahu setelah lebih dari satu dekade berkuasa
Naftali Bennett, kiri, dan Yair Lapid, kanan, berusaha menggulingkan Benjamin Netanyahu setelah lebih dari satu dekade berkuasa /Aljazeera/EPA

Wartasumbawa.com – Lawan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mendorong pemungutan suara cepat untuk mengakhiri aturan rekornya, berlomba untuk mencegah apa yang diperkirakan akan menjadi dorongan panik oleh perdana menteri dan sekutunya untuk menggagalkan koalisi yang baru diumumkan.

Fase baru perang politik dimulai hanya beberapa jam setelah pemimpin oposisi Yair Lapid dan mitra koalisi utamanya Naftali Bennett – pasangan ideologis yang aneh – menyatakan pada Rabu malam bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk membentuk pemerintahan baru.

Pengumuman itu memicu proses kompleks yang kemungkinan akan berlangsung selama minggu depan, memberi Netanyahu waktu untuk mencoba menekan anggota koalisi yang secara ideologis selaras dengannya untuk keluar dari kelompok itu.

Sekarang pertanyaannya adalah apakah koalisi dengan 61 suara akan bersatu melalui pemungutan suara Knesset yang beranggotakan 120 orang – dan siapa yang akan memimpin pemungutan suara itu?

Netanyahu menuduh mantan sekutu yang bergabung dengan koalisi yang akan datang mengkhianati nilai-nilai sayap kanan.

Pendukungnya telah menunjukkan dan meluncurkan kampanye media sosial yang kejam, mengulangi pesan yang telah dikirim Netanyahu selama seminggu terakhir ketika koalisi baru bersatu.

Salah satu faktor yang menguntungkan Netanyahu: ketua parlemen adalah sekutu yang dapat menggunakan posisinya untuk menunda pemungutan suara dan memberi Netanyahu lebih banyak waktu untuk menyabot koalisi.

Perdana menteri dan sekutunya mengadakan pertemuan Kamis malam untuk merencanakan langkah mereka selanjutnya, dan tidak jelas apakah lawan-lawannya dapat menunjuk seorang ketua parlemen baru untuk memimpin pemungutan suara Knesset yang diperlukan untuk mengkonfirmasi pemerintahan baru.

Kesepakatan bersejarah

Halaman:

Editor: M. Syaiful

Sumber: Aljazeera


Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah